Teumukan lokasi

/// transisi pendidikan ala Jokowi JK

Visit link
17 Oct 2014
Kategori: Artikel Ditampilkan: 447


Ada anggapan etika luhur bangsa Indonesia mulai terkikis sedikit demi sedikit. Hal itu terlihat dari perilaku tak etis yang tampil sehari-hari hingga merebaknya kasus-kasus korupsi.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Pagi SCTV, Sabtu (11/10/2014), menyadari masalah tersebut Presiden terpilih Joko Widodo atau Jokowi mengajukan konsep Revolusi Mental yang akan dicangkokkan ke sistem pendidikan dasar.

Kebiasaan-kebiasaan yang sering terjadi di masyarakat antara lain motor yang berjalan di trotoar yang seharusnya untuk pejalan kaki, orang-orang buang sampah sembarangan, dan anak-anak sekolah tawuran.

Sejumlah kebiasaan itu termasuk saling serobot di jalan sekarang telah menjadi bagian hidup sehari-hari di banyak bagian negara Indonesia.

Hal-hal tersebut dianggap biasa, dianggap wajar, dan kadang dibenarkan dengan beragam alasan. Walau banyak juga yang mengakui hal itu terjadi karena kurangnya pengendalian diri.

Banyak orangtua menuding perilaku tidak tertib semakin merebak karena tiada lagi tokoh teladan hingga generasi muda pun sekadar meniru. Lalu kemudian datang anggapan pendidikan moral dan etika seharusnya mendapatkan porsi yang lebih besar.

Transisi pendidikan ala Jokowi, etika sederhana sehari-hari yang terabaikan bisa berlanjut menjadi penyimpangan serius seperti korupsi. Hal itulah yang menjadi perhatian presiden terpilih Jokowi. Jokowi pun melontarkan ide pentingnya yaitu Revolusi Mental.

Senada dengan Jokowi, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh menilai, proses pendidikan harus mampu mengantar anak didik mengembangkan karakter terbaik untuk anak Indonesia.

Itu berarti tumbuhnya rasa cinta nilai-nilai kemanusiaan, rasa ingin tahu intelektual, serta rasa cinta dan bangga sebagai manusia Indonesia. Titik berat pendidikan adalah pengembangan karakter luhur.

Tetapi mendidik manusia tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tokoh pendidikan, Profesor Arief Rachman mengidentifikasi sejumlah masalah teknis pada layanan pendidikan di Tanah Air, mulai dari belum meratanya sarana pendidikan hingga perlu ditingkatkannya kualitas guru-guru.

Bila masalah-masalah teknis bisa teratasi, potensi tiap siswa termasuk potensi terbentuknya karakter luhur diharap lebih mudah tercapai, walau semua perlu waktu. Pendidikan adalah investasi jangka panjang.

Terlepas dari kendala yang mungkin masih harus diatasi presiden terpilih Jokowi menilai porsi pendidikan untuk membentuk karakter luhur memang harus ditambah.

Berbekal dengan karakter luhur yang kuat, generasi muda Indonesia punya harga diri dan mampu menghadapi tantangan-tantangan besar.

Ada anggapan etika luhur bangsa Indonesia mulai terkikis sedikit demi sedikit. Hal itu terlihat dari perilaku tak etis yang tampil sehari-hari hingga merebaknya kasus-kasus korupsi.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Pagi SCTV, Sabtu (11/10/2014), menyadari masalah tersebut Presiden terpilih Joko Widodo atau Jokowi mengajukan konsep Revolusi Mental yang akan dicangkokkan ke sistem pendidikan dasar.

Kebiasaan-kebiasaan yang sering terjadi di masyarakat antara lain motor yang berjalan di trotoar yang seharusnya untuk pejalan kaki, orang-orang buang sampah sembarangan, dan anak-anak sekolah tawuran.

Sejumlah kebiasaan itu termasuk saling serobot di jalan sekarang telah menjadi bagian hidup sehari-hari di banyak bagian negara Indonesia.

Hal-hal tersebut dianggap biasa, dianggap wajar, dan kadang dibenarkan dengan beragam alasan. Walau banyak juga yang mengakui hal itu terjadi karena kurangnya pengendalian diri.

Banyak orangtua menuding perilaku tidak tertib semakin merebak karena tiada lagi tokoh teladan hingga generasi muda pun sekadar meniru. Lalu kemudian datang anggapan pendidikan moral dan etika seharusnya mendapatkan porsi yang lebih besar.

Transisi pendidikan ala Jokowi, etika sederhana sehari-hari yang terabaikan bisa berlanjut menjadi penyimpangan serius seperti korupsi. Hal itulah yang menjadi perhatian presiden terpilih Jokowi. Jokowi pun melontarkan ide pentingnya yaitu Revolusi Mental.

Senada dengan Jokowi, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh menilai, proses pendidikan harus mampu mengantar anak didik mengembangkan karakter terbaik untuk anak Indonesia.

Itu berarti tumbuhnya rasa cinta nilai-nilai kemanusiaan, rasa ingin tahu intelektual, serta rasa cinta dan bangga sebagai manusia Indonesia. Titik berat pendidikan adalah pengembangan karakter luhur.

Tetapi mendidik manusia tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tokoh pendidikan, Profesor Arief Rachman mengidentifikasi sejumlah masalah teknis pada layanan pendidikan di Tanah Air, mulai dari belum meratanya sarana pendidikan hingga perlu ditingkatkannya kualitas guru-guru.

Bila masalah-masalah teknis bisa teratasi, potensi tiap siswa termasuk potensi terbentuknya karakter luhur diharap lebih mudah tercapai, walau semua perlu waktu. Pendidikan adalah investasi jangka panjang.

Terlepas dari kendala yang mungkin masih harus diatasi presiden terpilih Jokowi menilai porsi pendidikan untuk membentuk karakter luhur memang harus ditambah.

Berbekal dengan karakter luhur yang kuat, generasi muda Indonesia punya harga diri dan mampu menghadapi tantangan-tantangan besar.


Sumber : http://news.liputan6.com/read/2117516/transisi-pendidikan-di-indonesia-ala-jokowi
Copyright 2014 SMA Negeri 3 Sragen