Teumukan lokasi

/// Stand Up Comedy Merajalela

Visit link
15 Nov 2015
Kategori: Artikel Ditampilkan: 589


Halo,

Kenalin... nama saya Gondes. Singkatan dari gondrong ndeso.

Sudah tahu ya?

Ya, udah... kalo gitu saya pamit...

Biarpun ndeso, saya adalah mantan murid yang dulu juga pernah duduk di bangku sekolah. Sayang sekali, bangkunya digerogoti rayap. Terpaksa saya duduknya lesehan.

Tapi maaf, saya tak mau dibilang pernah makan sekolahan. Karena saya bukan rayap. Hanya mirip aja...

Ini serius... Waktu saya sekolah dulu sistem pendidikannya lain. Dulu nggak ada yang namanya uang gedung... uang bangku... uang pangkal... dan uang lainnya kayak sekarang. Ada juga uang tikar dan uang gopek gambar monyet.

Tuh, mbahnya (monyet) pada ketawa.

Itu sebabnya banyak kursi di kelas yang rusak. Terpaksa diganti tikar. Dan kalo udah duduk di atas tikar tuh, bulu kuduk jadi merinding semua. Beneran. Soalnya, tikarnya itu bekas dipakai buat alas orang meninggal alias mayat! Hii... serem!!

Tapi murid-murid jaman dulu tuh punya sopan santun dan rasa hormat pada guru serta kreatif banget. Misalnya nih, pas gurunya datang. Para murid berebut membawakan tasnya. Tentu saja sambil ngintip bocoran soal ujian di dalamnya...

Kalo murid jaman alay mah beda. Liat gurunya datang bawa tas besar, bukannya bantuin malah diketawain sambil bisik-bisik, “tuh, si b0t4kg4L4kcll lagi bawa kompor gas. Cepetan panggil pemadam kebakaran.”

Itu kan kurang ajar bingits namanya? Pake nyindir Indro Warkop lagi...

Contoh lainnya nih. Jaman dulu, bu guru cerewet dan galak itu ditakuti murid. Sekarang, bu guru cerewet dan galak itu... ditakuti suaminya.

Iya. Ortu jaman dulu tak bakalan nuntut kalo misalnya anaknya dipukul pake penggaris karena nakal atau tak ngerjain Pe-eR. Mereka sadar, guru tak mungkin mukul muridnya sendiri jika tak berbuat kesalahan alias terpaksa. Si murid juga tak bakalan berani mengulangi kesalahannya kembali. Kecuali... terpaksa!!

Jaman masa kini? Jangankan dipukul pake penggaris, dipelototin dikit aja langsung lapor ke komnas perlindungan anak. Katanya yang diancamlah... Yang melakukan perbuatan tidak menyenangkanlah... Udah gitu, pake ngundang wartawan lagi. Kan kasihan para guru yang matanya belok.

Tapi emang tak bisa dibandingin masa dulu ama masa sekarang. Pola pendidikan kan juga harus ngikutin perkembangan jaman. Tak mungkinlah di era internetisasi ini kita stagnant kayak jaman dulu. Misalnya nih, pas pelajaran biologi. Guru bio ngasih tugas, besok harus bawa contoh tanaman obat. Saya dulu nyari temulawak, kunyit, lengkuas di kebon atau sawah.Beda ama sekarang. Disuruh bawa tanaman obat, nyarinya di apotek.

Ya, emang bener sih. Di apotek emang banyak tanaman obat, tapi dalam bentuk ekstrak kapsul.

Yang paling lucu tuh, ponakan saya. Waktu teman-temannya sibuk nyari kunyit buat tugas praktek di sekolah, dia malah asik internetan. Waktu saya tanya, kenapa tak nyari bareng teman-teman? Dia jawab, “Ini juga lagi nyari, Om. Di Google...”


Sumber : http://republik-gondes.blogspot.co.id/2015/03/materi-stand-up-comedy-lucu-tentang.html
Copyright 2014 SMA Negeri 3 Sragen